Embung di Situbondo Juga Dimanfaatkan untuk Tanaman Organik dan Ikan Nila

0
30

SITUBONDO – Pembangunan embung yang dilakukan Ditjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian di Desa Klampokan Kecamatan Panji, Situbondo, Jawa Timur, benar-benar dimanfaatkan petani. Embung dimanfaatkan untuk mengairi tanaman organik juga budidaya ikan nila.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan pembangunan embung adalah salah satu cara untuk mengelola air.

“Pertanian membutuhkan air, apalagi di masa musim kemarau. Air adalah salah satu faktor penting dalam upaya peningkatan hasil produksi pertanian. Dengan ketersediaan air yang memadai, pertanian bisa terus berlangsung. Dan salah satu cara menjamin ketersediaan air adalah dengan membangun embung,” tutur Mentan SYL, Minggu (20/9/2020).

Di Desa Klampokan, Kecamatan Panji Situbondo, sebelum adanya bantuan pembangunan embung ini, petani membiarkan begitu saja potensi aliran mata air yang ada.

Menurut Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian Sarwo Edhy, kondisi ini yang coba dimaksimalkan Kementan.

“Air yang tidak dikelola dengan baik, juga tidak bisa memberikan manfaat yang baik untuk pertanian. Oleh karena itu, dengan pembangunan embung kita ingin memaksimalkan ketersediaan air. Karena embung menjadi salah satu cara untuk konservasi air, khususnya untuk pertanian. Apalagi di Desa Klampokan terdapat beberapa lokasi yang terus menerus tergenang air sehingga tidak dapat dimanfaatkan oleh pemilik lahan,” tuturnya.

Sarwo Edhy menegaskan, proses pembangunan embung ini telah memenuhi beberapa syarat, antara lain tekstur dengan tanah liat berlempung. Kemudian kemiringan lahan areal pertanaman antara 8 – 30% agar limpahan air permukaan dapat dengan mudah mengalir ke dalam embung dan air embung mudah disalurkan ke petak-petak tanaman, dekat dengan saluran air yang ada disekitarnya atau memiliki aliran sumber mata air.

“Petani kita harapkan dapat ikut menjaga keberadaan embung sehingga manfaat yang diterima akan terus berlanjut,” harapnya.

Dengan adanya bangunan embung ini, petani yang berada dalam naungan Kelompok Tani Tirto Dimulyo III Desa Klampokan, Kecamatan Panji, merasakan banyak manfaat yang diterima.

Oleh karena itu, Ketua Kelompok Tani Tirto Dimulyo III, Sahid, mengutarakan rasa terima kasihnya atas dibangunnya embung.

“Kami mengucapkan banyak terimakasih kepada Kementerian Pertanian, khususnya Ditjen PSP, yang telah mengalokasikan Dana Bantuan Pembangunan Embung utamanya di Kelompok Tani Tirto Dimulyo III, karena dengan adanya embung ini dapat memberi banyak manfaat bagi petani yang ada di kelompok tani kami,” ujarnya.

Selain itu, melalui mantri tani Kecamatan Panji, Edi Sugiwardoyo, juga didapat informasi bahwa terdapat lahan pertanian organik seluas 1,4 Ha yang mendapatkan aliran air dari embung tersebut.

Selain itu, pengurus Kelompok Tani juga mencoba mengusahakan budidaya ikan nila di areal embung.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here