BI Intervensi Tekan Rupiah Agar Tidak Tembus Rp 14.000

0
61
Istimewa

Liputan1.com-BI Intervensi Tekan Rupiah Agar Tidak Tembus Rp 14.000

Dua intervensi akan dilakukan untuk menstabilkan nilai tukar rupiah yang terus melemah yang kini hampir menyentuh pada level Rp14.000 per dolar Amerika Serikat.

“Bank Indonesia akan menjaga stablitas nilai rupiah dengan melakukan intervensi yakni menjual dolar dan membeli surat utang negara. Dua intervensi itu yang dilakukan untuk menstabilkan nilai tukar rupiah,” kata Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo usai menghadiri serah terima jabatan Kepala Kantor Perwakilan BI Jember di Gedung Serbaguna BI Jember, Jawa Timur, Senin (23/04/2018) sore.

Menurutnya level rupiah ditentukan oleh mekanisme pasar sepenuhnya dan pelemahan nilai tukar rupiah tersebut disebabkan oleh faktor eksternal, sehingga bukan karena kondisi ekonomi di dalam negeri sedang melemah.
You might also like:

“Tekanan terhadap rupiah dikarenakan dampak ekonomi global yakni perang dagang antara Amerika Serikat dengan China, sehingga tidak hanya berdampak pada Indonesia. Namun, negara-negara berkembang lainnya juga terdampak,” tuturnya.

Ia menjelaskan pihak BI juga akan menjelaskan kepada pasar dengan memberikan penjelasan tentang harapan, proyeksi, dan risiko ke depannya, sehingga meyakinkan pasar tidak akan terkena isu ke depannya terkait pelemahan rupiah tersebut.

“Dalam jangka menengah dan panjang, pihak BI bersama pemerintah akan memperbaiki di bidang ekspor yakni peningkatan ekspor, sehingga berdampak pada meningkatnya devisa. Kalau bicara ekspor, maka ada iklim usaha, investasi, dan peraturan yang kini dijalankan BI dengan pemerintah,” katanya.

Dody juga meminta masyarakat tidak panik dengan nilai rupiah yang melemah dan tidak melakukan tindakan membeli dolar secara berlebihan yang justru dapat memicu semakin sulit untuk mempertahankan nilai rupiah.

“BI sedang main `lepas dan tarik` dengan sangat hati-hati dalam tekanan nilai rupiah. BI sebagai bank sentral sedang berupaya menangani moneter tersebut dan terpenting adalah masyarakat tetap tenang dengan kondisi tekanan ekonomi yang terjadi di dunia global,” ujarnya, seperti diwartakan Antara.

Sementara Kepala Perwakilan BI Wilayah IV Jatim Difi Ahmad Johansyah mengatakan melemahnya nilai tukar rupiah tidak berdampak signifikan pada perekonomian di Jawa Timur karena di wilayah provinsi setempat dikenal sebagai daerah pengolahan.

“Pertumbuhan ekonomi di Jatim cukup bagus dan banyak sentra produsen yang ada di sejumlah kabupaten/kota di Jatim,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here