Mau Rayakan Tahun Baru yang Heboh ? Yuk ke Gunung Kidul

0
194

LIPUTAN1.COM-Daerah Istimewa Yogyakarta benar-benar membuktikan diri sebagai kota wisata dan budaya Indonesia. Menyambut libur akhir tahun, kemeriahan bukan cuma terasa di pusat kota.

Euforia malam pergantian tahun bakal terasa sampai  ke kawasan pinggiran DIY, Gunung Kidul, sejak 29 Desember 2017, mendatang. Dareah pegunungan kapur ini punya beragam daerah wisata eksotis. Pantai Wediombo menjadi saksi malam pergantian tahun. Rangkaian acara tahun baru ini sudah start sejak pukul 8 pagi!

Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Dinas Pariwisata Gunung Kidul, Supartono menjelaskan, Dispar Gunung Kidul bukan hanya cuma menggelar pertunjukan musik. “Tapi kami juga menggelar Festival Selancar, lomba fotogafi, kampanye minum kopi gratis oleh komunitas kopi dan pertunjukan musik, serta pesta kembang api pada malam pergantian tahun,” ujar Supartono.

Selain itu, pada  30 Desember Gunung Kidul menggelar pentas seni untuk menghibur pengunjung. Rangkaian kegiatan di Pantai Wediombo berlangsung atas inisiasi Pokdarwis Wediombo, Pemerintah Desa Jepitu, dan Wediombo Surfing Community, dengan didukung oleh berbagai komunitas serta Dinas Pariwisata Gunungkidul di DIY.

Acara berlanjut sampai hari terakhir 2017 atau 31 Desember di kawasan Pantai Siung mulai pukul 08.00 . Panitia menggelar Jambore Panjat tebing bagi tingkat umum dan pelajar.

Partisipan acara ini berasal dari peserta tingkat pelajar mencapai 200 orang mulai dari pelajar sampai masyarakat umum dari berbagai daerah seperti di Bali, Jakarta, Bandung, Surabaya, Jawa Tengah dan beberapa daerah lain. “Kegiatan di Pantai Siung ini akan memperebutkan hadiah Rp 33,5 juta,” dia melanjutkan.

Sebagai puncak acara menyambut pergantian tahun, Dispar Gunung Kidul menggelar atraksi kesenian dan pesta kembang api di kawasan Gunung Api Purba Nglanggeran 31 Desember 2017 mulai dari jam 19.00 WIB.

Kawasan Embung Nglanggeran memang salah satu alternatif favorit untuk menikmati moment pergantian tahun. Dispar menyiapkan pesta kembang api dan pertunjukan musik 

dengan pengisi acara NOS Band, Agung Pradanta n Friends serta Campur Sari Sido Rukun (SRGK) pimpinan Dimas Tedjo.

“Kami coba mengemas acara ini semenarik mungkin agar rangkaian acara ini  bisa meningkatkan potensi di Gunung Kidul, dan mengambil momentum di akhir tahun,”harapnya.

Bagi Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya, Gunung Kidul memang memiliki potensi pariwisata alam dan budaya besar. Rangkaian acara Tahun Baru di Gunung Kidul ini menurut Menpar meningkatkan unsur 3A di kawasan ini.

“Atraksi, Akses dan Amenitas, tidak bisa dipisahkan dalam pengembangan destinasi,“ jelasnya.

Amenitas, murni 100 persen private sektor, atau swasta sebagai pemilik modal dan kompetensi seperti hotel, restoran, theme park, dan convention (konvensi).

Sedangkan Menpar Arief Yahya memberikan dua jempol untuk akses di Gunung Kidul, terutama spirit untuk mengoperasikan dan terus membangun Bandara Gading, sebagai bandara komersial untuk mengembangkan pariwisata Gunung Kidul, Yogyakarta.

Sedangkan ‘ide’ atraksi, menjadi pekerjaan pemda, pemkot, pemkab, dan pemprov sebagai CEO di daerah atau langsung di bawah industri  culture, nature dan manmade. 

“Banyak destinasi menarik muncul karena masyarakat sangat ramah, seperti Goa Pindul, Pantai Baron, Pantai Indrayanti, Pantai Pengilon, Air Terjun Sri Getuk, Goa Jomblang, dan lain-lain,” ujar Menpar Arief Yahya.

Terlebih dengan acara pergantian tahun baru yang dikemas sangat baik ini. tentu akan membuat wisata Gunung Kidul semakin populer dan mendunia.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here