Yuk, Coba Sensasi Baru Menonton Musik Jazz di Ngayogyajazz

0
224
Istimewa
LIPUTAN1.COM, YOGYAKARTA-Ingin merasakan pertunjukan musik jazz dengan suasana dan nuansa berbeda? Anda bisa datang dan mencoba sensasi baru di Ngayogyajazz. Sensasinya juga pasti berbeda. Pasalnya, aksi panggung berkelas dunia ini bukan berlangsung di auditorium megah melainkan di pedesaan.
Bertempat di Dusun Kledokan Desa Selomartani, Kalasan, Sleman, DIY pertunjukan tersebut akan digelar 18 November 2017, mendatang. Pada tahun ke-11 ini panitia mengambil tempat di Dusun Kledokan Desa Selomartani, Kalasan, Sleman, DIY. Pertunjukan ini berlangsung 18 November.
Penggagas acara tersebut, Vindra Dirata mengatakan, perhelatan Ngayogyajazz selalu memilih lokasi ikonik dan di luar perkiraan, seperti di desa-desa wisata dan budaya.
Kata Vindra, Ngayogyajazz 2017 mengambil tema sedikit dari pepatah jawa kuno, “Wani Ngejazz Luhur Wekasane” secara harafiah tema tahun ini bisa diartikan siapa bisa memberikan apresiasi musik Jazz mendapat kemuliaan.
”Acara ini bukan hanya bermain musik, tapi juga bisa mendengarkan, menonton, dan hadir di Ngayogjazz. Pasti seru banget,” kata dia.
Lebih lanjut Vindra mengatakan, sejak pertama kali berlangsung 2007, Ngayogyajazz selalu mengusung tema-tema unik, seperti: “Iki Jaman E-jazz, Yen Ora Ngejazz, Ora Kedumjazz” (2007), “Jazz Basuki Mawa Beya” (2009), “Mangan Ora Mangan Ngejazz” (2010, diundur menjadi 2011), “Bhinneka Tunggal Jazznya” (2015), dan “Hamemangun Karyenak Jazzing Sasama” (2016).
Lantas kenapa memilih Desa Kledokan? Vindra memaparkan, lokasi dusun di sisi Jalan Solo-Yogyakarta Kilometer 13 ini kaya dengan kesenian tradisional. “Desa budaya ini giat melestarikan kesenian Gejog Lesung dan Prajurit Bregada. Kledokan juga terkenal dengan Monumen Plataran, saksi Agresi Militer Belanda kedua,” paparnya.
Kata Vindra, berkunjung ke Dusun Kledokan bakal memberi nuansa baru. Mayoritas warga berprofesi sebagai petani  tembakau sebagai komoditas unggulan.  Gelaran Ngayogyajazz diharapkan dapat mengangakat nama dusun dengan segala kearifan lokal. Sekaligus menahbiskan Jogja sebagai kota wisata di tanah air.
Seperti tahun lalu, Ngayogyajazz 2017 bakal menghadirkan musisi musisi jazz papan atas, antara lain Bintang Indrianto, Gugun Blues Shelter, Endah N Rhesa, Sri Hanuraga Ft. Dira Sugandi, NonaRia ft. Bonita, dan masih banyak lagi.
Meski jazz identik dengan pertunjukan musik kaum elite, namun penonton jangan khawatir dengan harga tiket. Panitia membebaskan biaya tiket kepada penonton. Setali tiga uang, gelaran ini bakal semakin semarak dengan Pasar Tiban. Pasar rakyat ini menjual aneka dagangan dari warga setempat termasuk jajan pasar dan kue kue tradisional.
“Ngayogyajazz mengajak seluruh masyarakat untuk berbahagia bersama,” ucap Viandra berpromosi.
Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya kembali menekankan, konsep 3A atraksi, akses, dan amenitas untuk mendongkrak destinasi.
“Ngayogyajazz 2017 ini masuk dalam kategori atraksi berbasis budaya. Terlebih dengan musisi jazz kenamaan akan ikut meriahkan acara ini dengan suasana pedesaan khas Indonesia . Ini menjadikan Atraksi menjadi luar biasa, World Class, dan harus terus dijaga kualitas yang mendunia,” kata Menpar Arief Yahya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here