Ini Lho, Sosok AR, Anak SD yang Salah Sebut Ikan Tongkol di Hadapan Jokowi

0
834

Liputan1.com-Ini Lho, Sosok AR, Anak SD yang Salah Sebut Ikan Tongkol di Hadapan Jokowi

AR, bocah sekolah dasar (SD) itu, mungkin tak sengaja salah menyebut nama ikan tongkol saat menjawab pertanyaan yang diajukan oleh Presiden RI Joko Widodo.

Peristiwa itu terjadi dalam kegiatan Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan (RNPK) Tahun 2017 di Jakarta International Expo (JIExpo), Kemayoran, Jakarta Pusat, Kamis (26/1/2017).

Ada kejadian kocak saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) membagikan Kartu Indonesia Pintar (KIP) kepada anak-anak panti asuhan. Salah satu anak salah menyebut nama ikan dan membuat penonton serta Sang Presiden tertawa.

jokowi1.jpg

Awalnya Jokowi menggelar kuis berhadiah sepeda bagi siswa dan siswi yang hadir. Seorang siswa memakai seragam SD menjawab pertanyaan Jokowi.

“Tadi sudah (sebut) ikan lele, ikan paus, apalagi? Kan banyak,” kata Jokowi memberi pertanyaan kepada si anak.

“Ikan teri,” jawab si anak.

“Boleh. Satu lagi dapat sepeda,” lanjut Jokowi.

Si anak bukannya menyebut nama ikan, tapi alat kelamin laki-laki.

Sontak saja orang-orang yang hadir di Jakarta International Expo (JIExpo), Kemayoran, Jakarta Pusat, Kamis (26/1) langsung tertawa. Si anak lantas meralat ucapannya dan menyebut nama ikan dengan benar.

jokowi2.jpg

“Tongkol,” kata anak SD itu.

Jokowi kembali mengulang dengan harapan si anak bisa benar mengucapkan nama ikan. Tapi kejadian yang sama terulang lagi. Anak SD itu salah menyebut nama ikan untuk kedua kalinya. Anak SD yang tidak diketahui identitasnya itu lalu memukul-mukul mulutnya, tahu jika ucapannya salah.

Jokowi akhirnya pasrah. Ia mempersilakan si anak turun dari panggung dan mengambil hadiah sepeda.

Momen AR salah sebut nama ikan tongkol itu terekam kamera, dan videonya menjadi viral di media sosial.

Meski menuai komentar negatif dan jadi bahan bercandaan, kebanyakan netizen membela bocah ini.

Lantas, siapakah AR? Dia merupakan murid kelas III SD sebuah sekolah pesantren di daerah Ciputat, Tangerang Selatan.

Baru setahun belakangan ini AR dititipkan di pesantren tersebut. Sebelumnya, dia adalah murid di SD 12 Pagi Sumur Batu, Kemayoran, Jakarta Pusat.

AR sebelumnya tinggal di rumah eyangnya, Elly (69), bersama pamannya yang bernama Dimas (28), di kawasan Sumur Batu.

Sejak lahir, AR sengaja dititipkan ayah dan ibunya di rumah Elly karena kondisi ekonomi kedua orangtuanya yang saat itu sedang kesulitan. Ayah AR juga sedang dirundung masalah.

“Karena kakak ada masalah, sejak lahir dia (AR) dititipkan di sini,” kata Dimas, kepada Kompas.com, saat ditemui di kediamannya di Sumur Batu, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (30/1/2017).

Usia AR sekarang sudah menginjak sepuluh tahun. Selama sembilan tahun, ia dibesarkan Elly dan Dimas.

Karena konflik yang terjadi pada orangtua tadi, AR tidak bisa hidup bersama kedua orangtuanya. Kedua orangtuanya juga hidup terpisah.

Sang ayah membawa si sulung, sedangkan ibunya yang berasal dari Jawa Timur itu membawa adik AR yang bungsu. Hidup AR hampir sepenuhnya ditanggung eyangnya dan Dimas.

Pada usia enam tahun, kata Dimas, AR pernah dikunjungi ayah dan ibunya. “Umur enam tahun, bapak dan ibunya pernah nengokin,” ujar Dimas.

AR merupakan cucu kesayangan eyangnya. Ia dipindahkan dari sekolahnya di SD 12 Pagi Sumur Batu untuk mendapat pendidikan lebih baik di pesantren.

“Pergaulan di sini kurang baik. Takutnya enggak terarahkan, makanya dipindahkan ke pesantren,” ujar Dimas.

AR yang menyukai sepak bola itu terbilang memiliki prestasi yang biasa saja. Namun, kata Dimas, AR bercita-cita menjadi dokter seperti almarhum kakeknya yang pernah bekerja sebagai dokter di RSCM dan BKN.

Sementara itu, nenek AR merupakan pensiunan dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa (Lapan).

Saat masih tinggal bersama neneknya, AR sudah belajar membantu nenek mengantar dagangan.

“Anaknya biasa aja, namanya anak kecil kadang susah dibilangin, kadang juga nurut, tetapi anaknya rajin, suka membantu eyangnya bawain dagangan,” ujar Dimas.

Ia juga menyebut AR anak yang sehat. Ia yakin AR tak sengaja melakukan kesalahan saat menyebut nama ikan.

Menurut dia, AR memang tak lancar dalam berbicara. Ia juga kurang sempurna dalam mengucapkan huruf “r”.

Kendati demikian, selama hidup bersama, Dimas tak pernah mendengar AR berkata-kata kasar.

Ingin sepeda

Ia juga menceritakan bahwa AR sejak lama menginginkan sepeda. Ia ingin punya sepeda sejak duduk di kelas I SD. “Memang dia ingin sepeda baru, sempat minta sama eyangnya,” kata Dimas.

Sepeda milik AR terakhir rusak saat ia masih kelas I SD. Ia juga pernah kehilangan sepedanya. “Yang satu lagi sepedanya hilang karena kemalingan,” ujar Dimas.

Dimas mengatakan, AR senang dengan sepeda baru dari Presiden Joko Widodo. Kabarnya, sepeda itu dibawa ke pesantren tempat AR bersekolah dan dititipkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here