Genjot Wisata Bahari, Selayar Gelar Lomba Pancing Nasional

0
65
Genjot Wisata Bahari, Selayar Gelar Lomba Pancing Nasional
Liputan1.com-Genjot Wisata Bahari, Selayar Gelar Lomba Pancing Nasional
SELAYAR-Kabupaten Selayar di Sulawesi Selatan punya cara unik memperingati hari jadi ke-412 tahun.  Kab. Selayar menggelar event memancing berskala nasional selama dua hari mulai dari 11-12 November 2017.
Event lomba memancing di gugusan kepulauan kecil ini dirasa sangat tepat untuk mendongkrak nilai jual wisata bahari di daerah tersebut. Terlebih, Kab. Selayar memiliki laut dalam di mana terdapat ikan -ikan besar.
Bupati Selayar, Basli Ali menjamin, wilayah ini sebagai salah satu spot memancing terbaik di Indonesia karena terbebas dari pengaruh musim dan angin sehingga para pemancing leluasa beraksi tanpa mengenal waktu.
“Melihat letak geografis, berada  di tengah laut dalam. Lalu tidak mengenal musim, karena pulau Selayar memanjang dari utara ke selatan, jadi kalau terdopat musim barat bisa mancing di timur, sebaliknya juga begitu kalau angin timur bisa mancing di barat,” jelas Basli Ali.
Turnamen Mancing Selayar, imbuh Basli Ali, akan menjadi momentum tepat untuk memasarkan wilayah dengan penghuni 123 ribu jiwa ini kepada para pelancong. Terutama bagi pecinta olahraga mancing di perairan lautan dalam.
Andi Batara Gau,  panitia Selayar Fishing Tournament, menjelaskan, Taka Baangan Bahuluang menjadi lokasi event ini. Peserta melakukan starting-point di Appatanah.
“Sebelum berangkat,para peserta akan berkumpul di Benteng, tepatnya Baruga Rumah Dinas Bupati,”
Event memancing di Selayar ini terbukti menjadi daya tarik sendiri bagi pemancing pemancing nasional. Jumlah peserta sudah mencapai 35 tim. Panitia menetapkan kuota 60 tim di mana setiap tim terdiri dari 4 orang dalam setiap perahu. “Kuota ini berkaitan jdengan jumlah kapal yang disiapkan dan kondisi lomba agar bisa berjalan aman dan sukses.,” ungkapnya
Turnamen ini mengikuti standar baku internasional Internasional Game Fish Association (IGFA). Turnamen menerapkan tag and release; mengedepankan sportivitas dan konservasi. “Kami  akan menerapkan peraturan baru menggunakan rekaman video sebagai bukti peserta berhasil mendaratkan ikan buruan mereka,” ujar Andi sekaligus Kepala Promosi dan Pemasaran Dinas Pariwisata Kabupaten Selayar ini.
Peserta hanya dapat menangkap beberapa jenis ikan tertentu. Panitia telah melakukan survei ikan dari kelompok billfish maupun non-billfish seperti tuna sampai Barakuda. Sepanjang tahun, dua jenis ikan itu dipastikan selalu berada di perairan Selayar.
Kategori Ikan populer di sana antara lain Ikan Tengiri, Tuna, Barakuda, Kuwe, Kakap/Kurisi, Amberjack, Eskolardan Bill Fish C5R.
Panitia menyiapkan hadiah dengan total sebesar Rp 100 juta. “Kami bagi dalam beberapa kategori juara ikan dan nanti akan dinai, selain juara secara keseluruhan.”
Panitia juga memberikan fasilitas jemputan peserta dari bandara menuju base camp. “Kalau peserta dari pelabuhan kami akan bantu transportasi menuju base camp. Berjarak sekitar 45 km, kalau dari bandara ke base camp 10 km.  Soal penginapan,  di Selayar banyak tersedia hotel dan wisma, kalau masih kurang kami akan berdayakan rumah-rumah warga untuk home stay pesertai.”
Selain lomba memancing,para peserta lomba dapat menikmati dan mengeksplore pesona keindahan wisata alam kabupaten Selayar, seperti pesisir pantai Appatanah dengan pasir putih menawan, vegetasi unik dan langka khas Selayar.
Selain itu, terdapat beberap destinasi baru sedang hits dan digandrungi oleh kaum muda dan masyarakat Selayar termasuk wisman seperti Kampung Penyu, Pantai Pabbaddilang, Pantai Punagaan, Liang Kareta, Air Terjun Patikore, Pantai Batu Karapu dan gugus Mangrove Gusung.
Kementerian Pariwisata mendukung penyelenggaraan Fishing Tournament 2017  Dengan tujuan, mempromosikan dan meningkatkan kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) dan wisatawan nusantara (wisnus) ke Selayar.
Menteri Pariwisata, Arief Yahya antusias karena Selayar mulai mengembangkan even pariwisata. Dia berpesan kepada pemda setempat agar terus membangun aksesibilitas dan fasilitas untuk menghidupkan destinasi wisata bahari di Selayar .
“Ini salah satu upaya untuk mendorong pembangunan percepatan destinasi pariwisata di kawasan timur Indonesia, terutama Selayar. Kami akan terus mendukung dan mempromosikaneven pariwisata agar bisa mendunia,” ujar Arief.

LEAVE A REPLY